PromoDomino
SerbaQQ
HobiCasino

Bayaran Upah Memijat Siti (Part 1) | CeritaDewasaKami

Written By Melisa Chen on Rabu, 19 Oktober 2016 | 12.48.00

Bayaran Upah Memijat Siti (Part 1)



PROMODOMINO.COM | Agen Domino | Agen Domino99 | Domino Online | Agen Poker | Agen QQ | BandarQ Online


Aku bekerja sebagai sales assistant di sebuah supermarket Y di Bandung. Di tempat kerjaku ada seorang cewek bernama Siti. Siti adalah cewek yang paling akrab denganku. Segala masalahnya akan dia beritahukan padaku.Agen Domino


Siti memang cantik, kulitnya putih, matanya bulat, buah dadanya pun membulat, tidak terlalu besar tapi cukup menantang membuat setiap laki-laki yang dekat dengannya ingin selalu menjamahnya. Siapapun yang melihat tubuh Siti pasti naik nafsu syahwatnya. Pantat Siti mengiurkan juga. Rambutnyapun panjang sebahu.Agen Domino99

Suatu hari Siti datang padaku”, Fer belakang badan Siti gatal-gatal nih”, Siti memberitahuku akan masalahnya.

“Tolong gosokkan ya, Fer” Siti menyuruhku.

“Kalau begitu kemarilah”, balasku dengan sedikit terkejut.

“Disini saja, di dalam gudang lebih nikmat” Siti memberitahuku dengan suara yang amat lembut dan begitu manja. Hatiku jadi cair.

“Fer” Siti menarik tanganku menuju ke dalam gudang yang tak jauh dari tempat kami berdiri tadi.
Kemudian Siti mengunci pintu gudang itu, serta mengambil bedak antiseptik di rak yang berdekatan, lalu mengulurkannya kepadaku.Domino Online

Aku tak sungkan-sungkan lagi, terus saja menaburkan bedak itu di atas telapak tanganku. Siti menarik baju yang dipakainya ke atas hingga sebatas tengkuk. Aku menelan ludah melihat ke belakang badan Siti, yang selama ini tak pernah aku lihat tanpa busana.

Aku menepuk bedak yang ada di tanganku ke atas badan Siti. Hangat badannya. Aku mulai menggosok. Sesekali Siti kegelian, ketika aku mengurutkan jariku pada alur di tengah belakang badan Siti. Aku menggosok rata.Agen Poker

Siti meraba-raba kancing BH-nya, lalu dilepaskannya, maka terurailah tali BH-nya itu di belakang badannya itu. berdesir darahku, aku menelan air liur, melihat aksi Siti yang berani itu tadi. Aku terus menggosok, dengan hati yang berdebar-debar. Aku merasa batang penisku sudah mulai mengeras. Aku merasa tak tahan. Tengah menggosok belakang badan Siti, tanganku secara perlahan-lahan merayap ke dada Siti.Agen QQ

“Hei! Apa-apaan nih”, Siti melarang sambil menepuk tanganku.

“Ohh! sorry”, aku meminta maaf.

Tanganku kembali ke bekakang. BH yang Siti pakai masih melekat di dadanya, menutupi buah dadanya yang mungil itu. Aku terus menggosok, kali ini turun sampai ke batas pinggang. Aku memberanikan diri mengurut ke dalam rok Siti, tetapi Siti menepuk lagi tanganku.BandarQ Online

“Jangan!”, larang Siti lagi.

“Sudah hilang belum gatal itu?”, Tanyaku pada Siti.

“Belum!” jawab Siti pendek.

Aku merasa semakin terangsang, batang penisku semakin mengeras dan mula tegang! Aku coba lagi untuk meraba ke dada Siti, kini aku telah dapat memegang buah dada Siti yang lembut itu, yang tertutup dengan BH berwarna putih. Siti tidak lagi menepuk tanganku tetapi dia memegang tanganku yang aku takupkan pada payudaranya itu.

Aku mulai meremas buah dada Siti. Siti menggeliat geli sambil tangannya memegang pergelangan tanganku. Siti nampak sudah mula merasa terangsang. Aku mencium tengkuk Siti. Dia masih menggeliat-geliat akibat remasan serta ciumanku.

Buah dadanya aku rasa sudah semakin menegang. Jariku kini memainkan peranan memilin-milin puting susu Siti pula! Aku sadari tadi memeluk Siti dari belakang. Batang penisku yang keras menonjol itu aku gesek-gesekkan pada alur pantat Siti. Siti ketawa kecil, merangsang sekali! Siti membuka kancing bajunya dan terus menanggalkannya berserta BH-nya dan mencampakkannya di atas lantai.

Kini payudara Siti tak tertutup apa-apa lagi. Aku terus meremas-remas dan membalikkan badan Siti supaya berhadapan denganku. Siti menciumku rakus sekali, sambil mengulum-ngulum lidahku. Akupun begitu juga membalas dengan rakus serangan Siti. Aku menanggalkan bajuku.

Siti mencium dadaku, perutku. Aku tetap mengecup-ngecup buah dada nya yang sudah mengeras tegang. Tanganku menekan-nekan pantatnya. Batang penisku semakin menegang. Tiba-tiba Siti berlutut, lalu membuka retsleting celanaku. Dia menarik keluar batang penisku yang tegak keras.Bersambung..


--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Ayo Gabung dan Dapatkan Bonus Referral senilai 10% - 20% dan Bonus Cashback 0.5% Hanya di 


WWW.PROMODOMINO.COM

------------------------------------------------------------------

Untuk Info Lebih Lanjut Bisa Hubungi Contact Dibawah Ini :

Pin BB : 7AB0D494
YM     : promodomino@yahoo.com
Wechat : promo_domino
Skype  : promodomino
facebook : Promodomino.com


Ceritadewasakami.com - Cerita Dewasa, Cerita Ngentot, Cerita Sex, Cerita Birahi, Cerita Mesum, Cerita Bokep, Cerita Panas, Cerita Seks, Cerita Bokep Indo

0 comments:

Posting Komentar