PromoDomino
SerbaQQ
HobiCasino

Nafsu Seks Tinggi Dari Murid Lesku (Part 2) | CeritaDewasaKami

Written By Melisa Chen on Rabu, 03 Agustus 2016 | 00.16.00

Nafsu Seks Tinggi Dari Murid Lesku (Part 2)





PROMODOMINO.COM | Agen Domino | Agen Domino99 | Domino Online | Agen Poker | Agen QQ | BandarQ Online



Kurasakan nafas Siti semakin cepat. Lalu menyandarkan kepalanya ke pundakku. Kakinya yang tadi diselonjorkan, kini ditekuk. Penisku mulai menegang. Ketika si perempuan sedang mengulum penis lelaki, siSiti mendesah, "Ihhh.." Aku tak tahu apa maksud desahannya. Jijik atau apa.Agen Domino


Tiba-tiba Siti berbisik, "Mass.. ajarin Siti ciuman doongg.."

"Supaya Siti nggak malu kalo cerita sama temen-teman." sambungnya.

"Si Rina malah susunya pernah dicium sama pacarnya.. seperti yang divideo itu," katanya menambahkan.
Aku seperti mendapat durian runtuh. Disaat penisku keras, nafsuku naik karena adegan TV, ada yang minta dicium, Bidadari lagi.

"Mumpung sepi nggak ada orang nihh." batinku.

Kurangkul dia, lalu kupangku menghadapku. siti pasrah saja terhadap apa yang kulakukan. Kucium pipinya, matanya, hidungnya. Dia menikmati semua yang kuberikan. "Aaahh.. Maassss.. hmmm.."Kuelus-elus punggungnya, kupegang pantatnya sambil kuremas. Bulat dan keras.Agen Domino99

Tangannya pun mulai memeluk pinggangku. Kukecup bibirnya. Mula-mula dia tidak membuka mulutnya. Hanya bibir kami yang bertautan. Kumainkan lidahku, akhirnya mulutnya terbuka. Lidahku dan lidahnya saling membelit. Terasa manis ludahnya. "Ternyata muridku pintar sekali belajar.

Dia mengikuti apa yang aku lakukan." Kucoba meraba susunya. Dia tersentak. Tapi ciumanku tak kulepaskan. Tangannya memegang tanganku tapi tidak ditarik hanya dipegang saja. Pertanda dia pun menikmatinya. Kuremas dari luar perlahan bukit kembarnya. "Aaahh.. Maasss.." desahnya.Domino Online

Kuberdirikan dia, kuplorotkan dasternya. Dia kaget sekali. Langsung kucium lagi bibirnya, tangan kiriku meremas-remas pantatnya, tangan kananku meremas susunya. Lama-kelamaan dia sudah tak peduli lagi dengan tubuhnya yang setengah telanjang. Hanya dengan BH dan CD cream-nya.

Kudorong dia ke tempat tidur. Tanganku sekarang berusaha memegang susunya dari balik BH-nya. Kuangkat BH kirinya, kupegang langsung ke putingnya yang menonjol. "Aaacchhh.. Masss.. sshhh.. ssshh.." desahnya disela-sela nafasnya yang memburu. Sambil menatap matanya yang mulai sayu, tangan kananku mencoba melepas BH-nya. Tak ada penolakan sama sekali. Bukan main muridku ini.Agen Poker

Sekarang terpampanglah sepasang bukit kembar yang sangat indah. Putingnya yang coklat muda tampak menonjol di bukitnya yang putih. Kukecup putingnya, dia menggerinjal. Kucium susu kirinya sambil kuremas susu kanannya. "Aaacchhh.. Masss.. sshhh.. ssshh.. aaduuhhh.." kedua tangannya menjambak rambutku.

Kulirik dia, ternyata dia sedang melihat ke TV dimana sedang ada adegan orang sedang bersetubuh. Tanganku segera mengusap-usap pahanya, turun ke dengkul, naik lagi. Kuusap-usap vaginanya dari luar CD-nya. Sudah basah. Kumasukkan tangan kananku ke dalam CD-nya. Bulu rambutnya masih sedikit. Kuusap-usap bibir kemaluannya. Lalu kumasukkan jari tengahku ke liangnya. Becek banget ya.Agen QQ

Karena kurang leluasa, kubisikkan, "Sar, Mas sayang banget sama siti.."

"Mas.. Saaarrraaa.. jugaaa sayaaaannngg Masss.." desahnya.

"Mas buka yaa.."

Dia menatapku tajam. Tapi tanganku mulai menurunkan CD-nya. Dia tidak menolak, bahkan membantuku dengan menaikkan pantatnya. Setelah CD-nya terbuka, tampaklah seonggok daging yangindah sekali bentuknya. Agak tembem. Kucium perlahan. Baunya segar sekali. "Maasss.. aaahh.." desahnya keras sambil pantatnya terangkat ke atas.

Penisku sakit karena tegangnya sudah maksimum dan terjepit celana. Aku berdiri melepaskan semua pakaianku. Dia hanya memandangiku sayu. Bugillah kita berdua di kasur yang luas.BandarQ Online

Kubenamkan wajahku di sela-sela pahanya yang membuka. Kujilati seluruh permukaan vaginanya. Kumasukan lidahku mencari kacang kedelenya. Begitu tersentuh. Dia menggelinjang keras."Aduuuhh.. Massss.. aaahh.. ennnaaakkk.. Masss.. terusss.. terruusss.. ooohh..gelliii.. Masss.. oohhh.." Sambil pantatnya goyang kiri dan kanan, naik dan turun.

Tak lama kemudian, tiba-tiba dia menekan kepalaku dan menjepit dengan pahanya. "Aaahh.. Maasss.." Siti berteriak keras sekali. Dan, "Syur.. syurrr.." mengalirlah cairan kenikmatan dari liang vaginanya ke mulut dan lidahku. Hidungku pun kena cipratannya.

Kujilat. Ah, rasa itu kembali kurasakan. Setelah sekian lama tak kurasakan. Kuhayati rasanya. Kok yang ini lebih manis dari punya Tina yang pernah kurasakan, kujilati seluruhnya sampai bersih tak tersisa. siti makin berteriak, "Masss.. uudaaah.. Mass geli.."

Lalu aku naik, kupeluk dia dengan mesra. Penisku yang masih tegang, menyenggol pahanya. Kutempelkan ke mulut vaginanya.

"Ohhh.. Masss.." desahnya lirih.

"Sar, Mass masukkan boleehhh?" tanyaku sambil menatap wajahnya memohon persetujuannya.

Dia hanya mengangguk lemah. Hebat sekali muridku ini. Apa karena dia keturunan Pakistan ya sehingga nafsunya besar.

Kukangkangkan pahanya. Kupegang penisku, kuarahkan ke sana. Terasa hangat kepala penisku menyentuh bibir vaginanya.

"Pelan-pelan yaa Masss.." pintanya."Tentu dong Sayaaangg.." jawabku mesra.

Kudorong sedikit, meleset. Kudorong lagi, nah mulai masuk kepalanya. Kulihat dia meringis-ringis, kutahan sebentar sampai dia tidak meringis lagi. Kutekan perlahan-lahan, dia meringis lagi. Saat kulihat sudah sepertiganya masuk, kutarik sedikit, tekan sedikit, tarik sedikit perlahan-lahan dengan penuh perasaan.

Kutekan lebih dalam. Sudah setengahnya masuk. "Aaahh.. Masss.. saakiiitt.. Masss.. aduuuhh.. ssshh.." Kutahan, kudiamkan sebentar lalu kutarik lagi. Maju mundur perlahan-lahan. "Adduuhh..enaaakkk.. Masss.. aahhh.. shhshshsh.. Ayooo.. Masss.. hmmm.. yang.. dalam.. Masss.. aahhh.."

Karena sudah ada lampu hijau, kutekan dengan sekuat tenagaku. "Blesss.." penisku seperti menabrak kain tipis yang langsung sobek. "Auuwww.. Masss.. sakiiitt.. periihhh.. Masss.. aduuhhh.." teriaknya. Aku tidak peduli karena situasi rumah yang sepi. "Ooohhhh.. selaput dara.. aku berhasil menembusmu," batinku. Seluruh penisku seperti dipijit dan diremas mesra.

Aku diamkan beberapa saat sampai vaginanya bisa menerima kehadiran penisku dan dia tak merasa kesakitan lagi. Sementara itu dia melirik lagi ke TV. Saat itu di TV sedang ada adegan doggy style. Aku merasakan kedutan-kedutan halus di penisku. "Udah saatnya nich.." batinku.

Kucabut perlahan-lahan lalu kutekan lagi dengan sangat perlahan. Berulang-ulang. "Ohhh.. Masss.. ooohh.. aaahh.. enaaakkk.. Masss.. oohhh.. aduuuhh.. aahhh.." desahnya. Rupanya rasa sakitnya sudah hilang, berganti dengan kenikmatan. Bukan main rasanya. Sempit sekali vagina si siti ini. Jepitannya terasa di seluruh penisku. Ketika kutarik, sepertinya vaginanya tak rela. Nyedot rasanya.

Lama-lama kupercepat sedikit demi sedikit. Setelah terasa sangat licin. Makin cepat dan makin cepat. Kulihat kepalanya bergoyang kiri ke kanan. Susunya bergoyang-goyang indah. Ah, indahnya pemandangan itu. "Aaahhh.. cepet Mas.. cepet.. Masss.. yang dalem Mass.. ayooo.. Mas.. yang dalem Maasss.."

Pantatnya kini sudah bisa mengimbangi gerakanku ke kiri dan ke kanan. Penisku seperti dipelintir rasanya. "Sudah masuk semua kok masih teriak-teriak yang dalem, "batinku. "Dalem sekali liang vaginanya yaa." Memang aku tak merasakan kepala penisku menyentuh apa-apa. Kupercepat sampai mentok.

Ah, nikmat rasanya.
Kira-kira 10 menit, dia mulai ngomong yang nggak jelas. Kupercepat lagi sekuatku sampai pinggangku agak sakit. Tiba-tiba kakinya membelit pinggangku. Pantatnya ke atas, lalu diputar-putar dengan cepat. "Aaacchhh.. Masss.. akuuu.. udaahhh.." Aku yang tadinya juga sudah mau sampai, digoyang seperti itu, mau nggak mau bobol juga pertahananku. " Maasss.. juugaaa.. aahhh.." teriakku sambil menekan penisku agar masuk lebih dalam.

"Crooott.. croottt.. crooott.." ada 5 atau 6 kali penisku menembakkan maninya di liang vagina Siti. Lalu aku terkulai lemas tak bertenaga di sebelahnya.

Kami berpelukan erat sekali.

"Kamu hebat sekali Sar.." kataku.

"Mas juga hebat.."

"Terima kasih ya, Siti.." kataku sambil mencium keningnya.

"Siti yang terima kasih sama Mas, Mas mau ngajarin siti. Siti jadi tau kalau bercinta itu nikmat sekali.."

Kita berdua lalu tidur telanjang berpelukan di bawah selimut tebalnya.

Sorenya aku bangun karena aku merasa lapar dan dingin. Rupanya aku sudah tak berselimut lagi. Kupandangi Siti-ku yang masih tertidur dengan pulas. Kulihat ada lendir kemerahan dekat kakinya. "Oh darah perawan.." pikirku. Kecantikannya sangat alami. Kecantikan seorang gadis belia yang baru berumur 13 tahun, tapi ingin merasakan nikmatnya bercinta. Kuselimuti dia. Sementara itu gambar TV-nya sudah berwarna biru. Pertanda videonya sudah habis.

Gimana nih.. Aku lapar. Di rumah orang lagi. Biasanya aku disuguhi pisang goreng dan kopi susu. Aku memakai bajuku, dan berjalan di sekeliling kamarnya, mematikan TV. Kuperhatikan foto-fotonya di atas meja belajarnya. Masih lebih cantik orangnya daripada fotonya. Beruntung aku menemukan biskuit di atas meja belajarnya. Lumayan buat mengganjal perut.

Tak lama Siti bangun. Menggeliat-geliat sebentar. Lalu memanggilku.

"Udah lama bangunnya, Mas..?"

"Yaahhh.. lumayanlah. Ini biskuitmu aku makan. Abis laper sihh."

"Makan aja nggak apa-apa kok Mass." katanya sambil bangkit dengan telanjang bulat. Lalu memakai pakaiannya.

Kalau aku boleh menilai, Siti pantas mendapat nilai 10. Karena aku sampai saat ini belum pernah melihat gadis yang lebih cantik dari dia. Apalagi body-nya.

"Siti ke bawah dulu ya Mass. Siti juga lapar."

Kira-kira 1 jam kemudian, Siti datang dengan membawa 2 piring nasi goreng yang baunya membuat perut keroncongan. Lalu kami makan berdua.

"Enak betul nasi gorengnya. siapa yang masak..?" tanyaku.

"Siti sendiri Mas."

"Lho.. Bi Inah ke mana?"

"Nggak tau tuh. Biasanya kalau sore dia suka ngobrol sama temen sebelah."

Makin sempurna saja nih si Siti. Cantik, pintar, bisa masak.

"Mass, mandi yuukk.." ajaknya, "Badan siti lengket semua niicchh.."

Rekan pembaca yang budiman, beberapa hari yang lalu aku dan Siti masih ada jarak yang memisahkan. Antara murid dan guru. Sekarang setelah kami berhubungan badan, dia tanpa malu-malu malah mengajakku mandi bersama. Keadaan sudah berbalik 180 derajat. Bersambung..


--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Ayo Gabung dan Dapatkan Bonus Referral senilai 10% - 20% dan Bonus Cashback 0.3% - 0.5% Hanya di 


WWW.PROMODOMINO.COM

------------------------------------------------------------------

Untuk Info Lebih Lanjut Bisa Hubungi Contact Dibawah Ini :

Pin BB : 7AB0D494
YM     : promodomino@yahoo.com
Wechat : promo_domino
Skype  : promodomino
facebook : Promodomino.com


Ceritadewasakami.com - Cerita Dewasa, Cerita Ngentot, Cerita Sex, Cerita Birahi, Cerita Mesum, Cerita Bokep, Cerita Panas, Cerita Seks, Cerita Bokep Indo

0 comments:

Posting Komentar